Jumat, 16 November 2012

Simbol Yunani | Teknik Sipil

simbol yunani

Dalam pekerjaan teknik sipil, Aplikasi aksara Yunani untuk teknik sipil sering kita jumpai pada suatu perhitungan-perhitungan teknik, baik pada mekanika teknik maupun analisa struktur yang lain.

Pada pembahasan ini saya tidak akan menjelaskan asal usul aksara yunani tersebut, namun lebih menekankan pada pengucapan dan penulisan aksara yunani.
Berikut adalah aksara yunani yang harus kita ketahui dalam bidang teknik sipil, antara lain:

Α = α = Alpha = diucapkan ‘a’.

B = β = Beta = diucapkan ‘b’.

I = ɣ = Gamma = diucapkan ‘g’.

Δ = δ = Delta = diucapkan ‘d’.

E = ε = Epsilon = diucapkan ‘e’.

Z = ζ = Zeta = diucapkan ‘dz’.

H = η = Eta = diucapkan ‘e’.

Θ= θ = Theta = diucapkan ‘th’.

I = ι = Jota = diucapkan ‘j’.

K = κ = Kappa = diucapkan ‘k’.

Λ = λ = Lamda = diucapkan ‘L’.

Μ = μ = Mu = diucapkan ‘m’.

N = ν = Nu = diucapkan ‘n’.

Ξ = ξ = Ksi = diucapkan ‘ks’/’x’.

Ο = ο = Omikron = diucapkan ‘o’.

Π = π = Pi= diucapkan ‘P’.

P= ρ = Rho = diucapkan ‘r’.

Σ = σ = Sigma = diucapkan ‘s’.

T = τ = Tau = diucapkan ‘t’.

Y = υ = Upsilon = diucapkan ‘u’.

Φ = φ = Fi = diucapkan ‘f’.

X= χ = Chi = diucapkan ‘ch’.

Ψ= ψ = Psi = diucapkan ‘ps’.

Ω= ω = Omega = diucapkan ‘o’.

Demikian aksara-aksara yunani yang bisa saya jelaskan di halaman ini.

Semoga bermanfaat. Terima kasih

2 komentar:

  1. iya, biar gak lupa klo pas lg desain, kadang-kadang sudah tahu simbolnya tapi susah ngucapinnya. jadinya gagap simbol dah.hehehe

    BalasHapus

Halaman ini tidak di moderasi.
Silahkan komentar dengan santun dan berikan manfaat buat Pembaca yang lain. Anda sopan, kami pun segan. Terima Kasih!

>>>> Cari Artikel lain


Logo Design by FlamingText.com